The Harsh Football Mimpi

Sepak

Menjadi pemain sepak bola profesional adalah impian kebanyakan anak muda. Berjam-jam menghabiskan bermain untuk tim lokal, memiliki tendangan di dalam taman atau sekolah lokal bermain dengan teman-teman yang disertai dengan jam bahkan lebih dari bermimpi mencetak gol untuk tim favorit mereka. Sayangnya bagi sebagian besar, mimpi ini cepat fizzles oleh remaja tahun sebagai realisme bahwa mereka harus puas dengan tempat di tribun atau kemeja tim pub hits keras. Untuk beberapa anak laki-laki ada peluang di akademi muda tim daftar judi bola online . anak-anak ini adalah orang-orang yang tidak hanya bermimpi membuat karir sepakbola tapi benar-benar percaya dalam karir sepakbola. Tumbuh menjadi lebih baik daripada sebagian dari anak-anak usia mereka, memakai strip tim terkenal dan menerima pembinaan dari pelatih yang memenuhi syarat berfungsi untuk tidak memberikan rasa realisme untuk besarnya tugas di depan mereka. impian mereka menjadi pemain sepakbola profesional tidak mudah dan membutuhkan waktu lebih banyak daripada bakat, lebih banyak dari kerja keras juga, itu membutuhkan banyak keberuntungan.

Pada usia 16 dan setelah meninggalkan sekolah tinggi, banyak anak muda yang dilepaskan dari klub-klub profesional dan dapat melanjutkan hidup mereka dalam pendidikan atau pekerjaan setelah kehilangan apa-apa, rekan-rekan mereka juga meninggalkan sekolah untuk bab-bab berikutnya hidup mereka. Begitu banyak anak muda meninggalkan pada usia ini karena fakta bahwa klub-klub tidak lagi memerlukan tim penuh untuk setiap kelompok usia dan bukannya mencampur pemain dari berbagai usia remaja. Juga, pada usia 17 tahun pembangunan fisik yang paling anak laki-laki hampir selesai sehingga mereka yang belum dikembangkan atribut yang benar dari tinggi, berat, kekuatan dan kecepatan dapat diidentifikasi. Mungkin yang lebih penting,

Mereka anak-anak yang cukup beruntung untuk mendapatkan kontrak dengan klub profesional pada usia 16, setara dengan magang berada dalam jarak menyentuh impian mereka. Selama dua tahun kontrak mereka mereka memiliki kesempatan untuk bergerak ke arah cadangan dan tim sepak bola bahkan pertama dan melihat untuk mendapatkan diri mereka kontrak profesional pertama mereka. Pada tingkat ini meskipun margin antara keberhasilan dan kegagalan meningkat secara dramatis. Semua oposisi adalah pemain yang baik dan memiliki rasa lapar yang sama dan semangat untuk berhasil, karena itu hanya deretan teratas pemain akan terkesan cukup signifikan untuk diberikan kesempatan. Bagi mereka yang tidak diberi kesempatan maka realisme tidak membuat karir di sepak bola hit paling sulit.

Leave a Reply

Your email address will not be published.